Si Ibu, Bayi dan Doktor Yang Malang

Wednesday, July 15, 2009


Si ibu, bayi dan doctor yang malang

Erk, Alhamdulillah, kenyang perutku. Santapan di kedai Dawar amat menyelerakan. Ayam panggangnya tak sama dengan ayam panggang kedai lain. Sedap betul.

Alamak, dah pukul 10pm! Aku tak solat isyak lagi ni. Desis hatiku. Langkah disusun ke arah Hospital Kasr el-Ainy Faransawi. Tempat biasa aku solat isyak di situ. Dalam perjalanan terserempak dengan abang Israk. "Abang baru balik lawat akram ngan Amman,"katanya. Aku yang dah lama tak melawat mereka ni terus melawat Amman dan Akram selepas menunaikan solat Isyak.

Setelah lebih kurang dua jam berborak dengan Amman, dan ibu bapa Si Akram, aku minta diri untuk ke hospital Kasr El-Ainy dalam university. Pada mulanya aku dah malas sangat dah nak pergi hospital untuk attachment malam tu. Kaki pun dah melangkah jauh ke arah rumah.

Tiba-tiba aku rasa serba salah pula. Baju Surgery dah pakai, alat semua dah bawa, bekal pun dah ada, tiba-tiba balik rumah pula, fikirku. Kalau ikutkan hati sampai bila nak Berjaya? Monolog sendirian memainkan peranan. Langsung aku hentikan niat untuk balik rumah dan kembali menapak ke arah hospital University.
Pukul 12 am. Suasana di luar wad bersalin tak sama dengan wad lain. Ahli keluarga sangat ramai tunggu di luar wad. Ada yang duduk berborak, ada yang baca quran doakan si ibu selamat bersalin. Ada yang bentang tikar,makan dan ramai juga menjalar tidur macam ular sementara menunggu si ibu keluar dari wad bersalin.

"Waduh-waduh, ni mesti ramai patient hari ni," daku berbisik. Seperti biasa Ayat Qursi dibaca sebelum aku masuk ke wad bersalin, tempat nyawa baru disambut dan juga tempat nyawa diambil Allah. Aku juga berdoa agar doctor-doctor pakar yang bertugas lembut hati nak ajar aku malam ni.

Suasana dalam wad seperti biasa, sesak dengan pesakit. Selalunya pukul 12 am sampai pukul 1 am ni semua doctor akan berehat sekejap sebelum menyambut ibu beranak untuk giliran yang seterusnya. Namun keadaan tak sama pada waktu itu. Ruangan menunggu tak ada doctor pun, hanya jururawat. Aku letak beg dan pasang alas kasut seterusnya masuk ke Labor room.

Patutlah tak ada doctor kat ruangan menunggu. Banyak orang sedang bersalin sekarang ni. Semua bilik untuk vaginal delivery dan cessarian penuh. Aku apa lagi, terus ambil glove dalam bag, dan terjah masuk ke O.T. Dr Mona nampak aku.Dia tersenyum.

"Kenapa datang lambat?" tanyanya. "melawat sahabat tadi,"jawabku. Dr Mona suruh ke bilik vaginal delivery untuk bertugas di sana. Dekat O.T biar dia handle. Aku tanpa banyak songeh terus ke bilik sebelah.
"Hamot ya doctor, hamot!" jerit seorang ibu. Ibu menjerit-jerit kesakitan. Nurse-nurse menjerit-jerit marah si ibu yang tak dengar cakap. Doctor zaitun menjerit-jerit suruh ibu baring dan mengangkangkan kaki untuk sambut bayi, namun tidak dipeduli oleh si ibu. Sakit,fikirku. Aku terus baca history dengan laju.

IUFD. (intra Uterine fetal Death). Anak dah mati. Aku teringat pada mama yang pernah menghadapi situasi yang sama apabila adik bongsuku mati dalam kandungan gara-gara mama aku ada PIH(pregnancy Induced Hypertension). Si ibu yang ada PIH akan ditahan di wad sebab dikhuatiri anak dalam kandungan akan mati. Si ibu yang di depan aku ni pun degil nak keluar wad waktu dia mengandung, sama macam mama aku. Sekarang anak dah mati. Apa yang mampu dibuat? Lain kali ikut cakap doctor, tak ada doctor yang senang-senang nak tahan pesakit dalam wad, dia mesti ada sebab.

SI ibu ini menjerit-jerit dan menampar-nampar mukanya kerana kesakitan. Aku hanya melihat tanpa emosi. Mungkin sebab dah biasa sangat tengok adegan menjerit-jerit dan menampar-nampar muka ketika vaginal delivery sehinggakan aku rasa benda tu normal di Mesir ini. Mayat bayi mesti dikeluarkan.

Selepas beberapa minit, Mayat bayi berjaya dikeluarkan. Umbilical cord dia ada "true knot" atau dalam bahasa melayunya bersimpul. Maka pengaliran darah terhenti dan menyebabkan si bayi mati. Aku balut mayat bayi lelaki tadi dan letak di ruangan berhampiran sebelum attendant lelaki mengambilnya dan diletakkan di peti sejuk sementara.
Gambar bayi yang mati tadi.
peti sejuk sementara yang menempatkan bayi yang mati sebelum, ketika atau selepas kelahiran di wad bersalin.
kelihatan ada dua bayi yang mati pada hari tersebut dan ditempatkan di dalam peti sejuk ini.
Anda boleh saksikan air minuman attendant arab yang bertugas diletakkan di bahagian atas manakala mayat-mayat bayi yang berbau berada di bahagian bawah. Mereka minum dengan selamba. WUEKKK!!
Antara pukul 12 dan 2 am, ada lebih kurang 14 delivery. Aku buat 3 vaginal delivery selebihnya doctor-doctor lain yang turut sambut. Aku baru sahaja nak bangun dari kerusi dan minum air, sekali doctor Rahmah menjerit "get ready, cessarian Section, emergency!"

Apabila dia kata 'emergency sahaja' nurse ngan attendant cepat-cepat pergi ke Operation Theatre untuk uruskan kelengkapan. Aku ambil fail dari katil pesakit dan aku baca history dengan pantas.

WANITA INI TELAH DIMASUKKAN KE HOSPITAL AGOZA KERANA TIDAK SEDARKAN DIRI KETIKA BERADA DI JALAN RAYA OLEH ORANG RAMAI YANG MENJUMPAINYA. KERANA KETIADAAN PAKAR, HOSPITAL AGOZA TELAH MENGHANTAR PESAKIT TERSEBUT KE UNIT KECEMASAN HOSPITAL UNIVERSITY KAHERAH(KAS EL-AINY).
BELIAU DIRAWAT DI BAHAGIAN INTERNAL MEDICINE. SELEPAS DISIASAT, WANITA YANG KOMA INI DIDAPATI MENGANDUNG ANAK KEMBAR 28 MINGGU(TAK CUKUP BULAN) DAN SETERUSNYA DIPINDAHKAN KE BILIK BERSALIN.

Itulah kesimpulan yang aku dapat buat. Report Dr Mustaqim(pakar internal medicine) sangat panjang dan detail. Tak mampu aku tulis semuanya di sini.

Lab report aku baca. Kesemuanya merunsingkan aku. "Wah banyaknya complication" jeritku dalam hati. Aku campak fail tu atas katil. Aku pun terus berlari dapatkan Dr Hisham (pakar O&G) yang sedang lena tidur di atas sofa. "dr Hisyam, fe emergency"kataku.

Dr Hisyam dengan air liur kat pipi terus masuk O.T baca fail. Nurse-nurse dah siap sedia. Doctor Paediatrik dah standby tepi katil. Dr-dr lain tengah kelam-kabut menyambut kelahiran lain di bilik lain.
Dengan mata terkebil-kebil kerana mengantuk, aku capai kain gown yang sterile. Nurse tolong pakaikan. Aku kena tolong dr Hisyam ni.

15 minit kemudian, setelah amniotomy dilakukan, bayi perempuan pertama dikeluarkan. Susuk tubuhnya sangat kecil. Tak bergerak pun. Cyanosis all over the body. Dr Paediatrik iaitu Dr Mona yang bertugas di situ sambut bayi kecil ini dan bawa ke radiator.

Air ketuban bayi yang kedua ini sangat banyak. Tersembur ke ceiling. Cermin mata aku ngan Dr hisyam terpalit air ketuban. Janggut mahal Dr Hisyam terselamat sebab dia pakai mask.huhuhi. Dr Hisyam angkat bayi kedua, seorang lelaki. Aku ambil dari dia, dan menoleh ke belakang. Alamak!

Baru aku teringat mana ada doctor lain kat situ. Nurse tu suruh aku buat resuscitation, dia boleh tolong Dr Hisyam. Aku pun berlari ke radiator kedua.

Kedua-dua bayi kebiruan(cyanosis). Tak bergerak pun apatah lagi menangis. Di saat cuak tu aku lap bayi seperti biasa dan terus buat endotracheal intubation. Suction dibuat. Aku buat tactile stimulation namun tak berhasil.

Ambu bag!jeritku. Dr Mona jerit balik, "Cari ambu bag lagi satu,saya ada satu jer nih, bayi ni masih 0 apgar score." Lintang-pukang aku waktu tu. Tercari bawah meja, dalam almari, atas radiator, bawah radiator, tak ada! Bayi dah biru gelap! Aku angkat cepat-cepat ke radiator Dr Mona, ambu bag! Dr Mona pass Ambu bag kat aku, aku pump bayi kedua. Aku pass ambu bag kat Dr Mona, dia pump bayi pertama, dia pass balik ambu bag kat aku, dan begitulah seterusnya.

Tak cukup ambu bag punya pasal! Ada satu sahaja kat situ! Demi menyelamatkan kedua-dua bayi terpaksa kongsi ambu bag. Bayi dah kurang birunya, tapi still biru! Nak buat macam mana nih?? Dr Mona dah masuk emosi!

10 minit kemudian, pakcik Adil datang, dia attendant waktu tuh. Diberinya ambu bag yg baru sterile. Aku dah lega dah. Dr. Mona, "take that one, and ambu this second baby". Aku akur walaupun hakikatnya waktu tu aku berfikir, advanced sungguh English Arab ni, "ambu" tu boleh tukar jadi kata kerja pulak. Huhuhuhu. Asalkan makna sampai, yer tak?
'Bayi lelaki yang aku "ambu" semakin lama warna semakin pink. Namun masih tidak menangis, ada degupan jantung tapi masih severe bradycardia, dan masih tidak ada spontaneous respiration.

Bayi perempuan yang Dr Mona handle semakin lama semakin biru. Anda boleh lihat beza kedua-dua bayi seperti gambar di atas(aku sempat snap, kalau bayi tak survive, gambar ni jadi bahan mahkamah lah jawabnya). Kakak H.O tu auscultate bayi perempuan,"no Heart Beat". Dr Mona cemas, manic-manik peluh jelas membasahi raut muka arabnya yang cun itu. 
Diambilnya adrenaline dan dimasukkan ke endotracheal tube. Degupan jantung masih tiada. Dimasukkan dose kedua adrenaline, pun masih tiada.

Dalam hati aku waktu tu memang terdetik bayi perempuan itu tak mampu survive. Aku suruh dr Mona pump jantung mechanically. Ada kakak H.O datang tolong. Sebelah tangan aku mengepam ambu bag bayi lelaki, tangan kanan aku angkat kedua-dua kaki bayi perempuan dan flex the hips.

"What are you doing?"tanya Dr Mona. "Improve circulation, I saw Dr Mostafa did like this many times before"jawabku. "OIC,"desis Dr Mona. Kakak H.O tu teruskan ambu bayi perempuan dan Dr Mona sedang siapkan dose adrenaline ketiga. Dimasukkan adrenaline melalui endotracheal tube.
"Color improves,"kataku selepas beberapa minit. Dr Mona capai stethoscope dan periksa jantung. Bradycardia! Aku agak lega waktu tuh sebab degupan jantung dah kembali walaupun sangat lemah. Kakak H.O tu mempercepat "ambu" bayi perempuan.
Cuba bandingkan warna dan saiz bayi yang baru dilahirkan dan sihat berbanding bayi kembar tadi, berbeza tak?
"Dr Mona we need mechanical ventilation,"kataku. "I know,"jawabnya pantas.

Mobil Sony Ericson dikeluarkan dari poketnya dan Dr yang bertugas di BILIK INCUBATOR wad Paediatric dihubungi. Aku tak ingat nama Dr yg bertugas tu. Yang pastinya perempuan.

"I GOT BAD NEWS,"kata Dr Mona. "Sekarang semua mechanical ventilation sedang digunakan. Mungkin pukul 10 am nanti baru seorang bayi akan dipindahkan keluar dari mechanical ventilation. Tetapi salah seorang yang lebih baik prognosisnya yang akan dipindahkan ke atas." "bayi kembar lagi satu?"tanyaku pantas.
"Kita tak ada pilihan lain selain ambu terus-menerus atau biarkan bayi mati sekiranya sememangnya tak ada harapan"kata Dr Mona. Kakak H.O tu terkedu.

OWh shittttttttt!!!, inilah benda yang aku paling tak suka dalam bidang perubatan. Mengorbankan salah seorang sekiranya peralatan tak cukup. Kini aku yang terkedu.

Sememangnya inilah jalan yang paling rasional. Sekiranya alat ada satu, dan mangsa ada dua, maka mangsa yang ada peluang untuk hidup akan menggunakan alat tersebut. Memang nampak agak kejam tetapi akan jadi lebih kejam sekiranya mangsa yang tiada peluang untuk hidup menggunakan alat tersebut DAN MATI, manakala mangsa yang ada peluang untuk hidup bertukar menjadi tiada peluang untuk hidup dan MATI. Akhirnya kedua-dua MATI.

Perkara yang sama berlaku ketika kemalangan arwah Ammar dan Abdul Rahman(sahabat kami yang kemalangan tempoh hari). Apabila satu ambulan yang berkejaran dari jauh tiba di highway pada malam itu, waktu tu ada dua nyawa yang masih hidup, Ammar dan Abdul Rahman. Pada mulanya ambulan mengambil si Ammar tetapi selepas beberapa meter, mereka berpatah balik dan menurunkan si Ammar kerana doctor yang ada dalam bulan itu kata Ammar tiada peluang untuk hidup. Maka Ammar diturunkan dan Abdul Rahman dimasukkan ke dalam ambulan. Si Ammar melepaskan nafas terakhir di tempat kejadian selepas beberapa ketika manakala Abdul Rahman sempat diselamatkan dan masih bernyawa ketika kini. Al-fatihah untuk arwah si Ammar.

Cuba bayangkan sekiranya Doctor dalam ambulan itu tak membuat keputusan yang betul dan membawa Ammar guna ambulan. Arwah Ammar akan meninggal dalam perjalanan dan Abdul Rahman juga akan mengalami nasib yang sama sementara menunggu ambulan kedua yang datang dari jauh ke tempat berlakunya kemalangan. SEMOGA DISIMPANGKAN. Namun doctor arab yang bertugas itu sangat bijak untuk membuat keputusan pada saat-saat kritikal ini dan abdul Rahman dapat diselamatkan.

Membuat keputusan sebegini tidak tertulis dalam buku teks perubatan. Mereka yang berfikir, gigih mengambil pengalaman akan lama-kelamaan mengetahui cara membuat keputusan sebegini. Mereka yang sambil lewa belajar dan malas buat praktikal, maka akan menyesal kemudian apabila pesakit mati , kesan dari kebodohan dan kemalasan doctor yang bertugas. Aku tak salahkan orang lain. Kebanyakan doctor yang stress dan kena ambil tindakan disiplin dan mahkamah, memang mungkin disebabkan sebab yang tidak boleh dielakkan, TETAPI kebanyakannya BELAJAR SAMBIL LEWA,SETAKAT NAK LULUS EXAM, bila berhadapan dengan pesakit, salah buat keputusan dan pesakit mati. Aku tak salahkan orang lain.
Kembali kepada cerita di atas. Selepas mendengar berita malang di atas, aku serahkan Ambu bag bayi kedua pada Dr Mona manakala kakak H.O meng"ambu" bayi pertama.

Aku masuk O.T tadi. Seorang doctor pakar lain ada di samping dr Hisyam. Aku tak dapat tangkap perbualan mereka dengan jelas, cuma yang aku faham waktu tuh, aku dengar berita malang kedua.

Disebabkan komplikasi serius, Si ibu terpaksa buat hysterectomy iaitu operation membuang rahim. Aku terkedu. Emosi menjalar masuk dalam tubuh. Aku cuba bertahan.

Dr Hisyam suruh ambil consent isi, dan minta tanda tangan waris untuk membenarkan operation ini dilakukan. Aku cakap kat nurse yang duduk di luar. Nurse tadi keluarkan consent dan aku hubungi wad Internal Medicine. Dr yang ada di situ kata mereka menerima pesakit itu tanpa waris. Tiada ahli keluarga yang mengetahui bahawa si ibu sedang koma dan sedang sibedah sekarang!

Ya Allah,mengucap aku banyak kali waktu tuh. Dr Mona dah istighfar banyak-banyak dah waktu tuh. Masing-masing buntu nak buat macam mana.

Si Ibu masih tak sedarkan diri. Perutnya masih terdedah. Rahimnya masih bersambung dengan organ lain tapi bahagian atas atau fundusnya terpancul keluar dan diletakkan di atas abdomen si ibu.

"We have to do it now,"kata Dr Hisyam. Aku mengangguk sebagai saksi dalam consent ini. Dr Hisyam dan dr pakar sebelahnya(aku tak ingat nama dia) terus memulakan operation Total Abdominal Hysterectomy dan Bilateral Salpingo-Oophorectomy. Operation buang rahim, Fallopian tube dan Ovary sekali. Aku tak tahu sebab apa tube dan ovary dibuang sekali. Dr Hisyam cakap, tapi aku tak dapat tangkap sebab dia cakap istilah khas tu dalam bahasa arab.

Aku kembali ke radiator. Kakak H.O tertidur, tangannya pegang ambu, tapi tak pump, bayi daripada merah dah biru balik. "Kakak pergi tidur, biar saya pump,"kataku. Dia bangkit dan cari tempat di belakang pintu O.T untuk tidur.
Gambar kakak H.O yang tertidur. Aku ambil gambar ni sebab dia kata dia masih jaga dan mampu pump lagi. Pump apanya?? Bayi dah biru tuh!!

Dr Mona menguap panjang, tangannya tak berhenti mengepam walaupun matanya semakin kecil. Dia sudah bertugas hampir 24 jam dari semalam, belum rehat lagi. Cuba bayangkan. Tu pakar kanak-kanak! Kalau Medical Officer? Kalau Houseman? Tak payah cakap la. Kalau nak dekat solat subuh dan jalan macam zombie, sambut kepala bayi, tapi kepala dia yang tersenguk-sengguk, tertidur atas katil pesakit atau tertidur kat bilik persalinan baju atau tandas, aaaa tu houseman la tuh. Aku dah biasakan diri tidur alternate day kalau aku buat attachment hari ada kuliah berbekalkan Nescafe, so tak jadi masalah bagi aku.

Operation selamat dijalankan. Si ibu dah sedar. Tiba-tiba aku terdengar jeritan dari O.T. "nurse, kenapa si ibu tuh"tanyaku. "Dia menjerit tengok perutnya berbalut, bertanyakan dia di mana dan kenapa, dia kata waktu akhir yang diingat waktu dia sekolah menengah," kata nurse.

Aku tergamam. Membulat mata Dr mona dengar berita tersebut. Aku tengok kakak H.O tu dah jaga dari tidur dan mukanya cemas. Allahu akbar, terkumat-kamit bibirku melafaz zikrullah. Ingin tahu kenapa kami semua tergamam?

Si ibu telah hilang ingatan. Mungkin disebabkan factor yang menyebabkan dia pengsan di jalan waktu di Agoza tadi atau pun disebabkan delivery secara Cessarian tadi. Aku pernah terbaca dalam BUKU TEKS O&G WILLIAM, si ibu mungkin akan hilang ingatan sekiranya ada komplikasi sewaktu vaginal Delivery atau Cessarian seperti pendarahan yang berlanjutan, dan malfunction of the brain. Secara detail nya aku tak ingat sebab incidence berlaku 1 dalam sejuta. Sangat jarang. Disease ini ada nama khasnya namun aku tak ingat. Tapi kini ia berlaku di depan mata.

Bukan sahaja lupa tempat tinggal terakhirnya, dia tiada memory sama ada dia sudah bersuami atau belum dan tiada memory bahawa dia telah mengandung. Bagaimana Dr nak terangkan bayi yang kami pump dari pukul 2 tadi ni adalah bayi dia, sedangkan dia tak ingat apa-apa???????????

Aku blur waktu tuh. Maha suci Allah yang menjadikan sesuatu dengan sebab. Mungkin allah hilangkan memory kerana Allah tidak ingin si ibu mengingat perkara hitam yang berlaku dalam tempoh ini atau pun mungkin ada hikmah lain. Yang pastinya nurse kena tenangkan si ibu dan minta alamat rumah waktu dia tinggal ketika sekolah menengah tersebut untuk trace ahli keluarganya. Polis akan melakukan kerja tersebut.

Tepat 8 am, dari pukul 2 am sampai 8 am. Sudah enam jam kami mengepam bayi kembar tersebut. Keadaannya masih sama. Kami yang amat mengantuk waktu tu tak dapat berbuat apa-apa. Penatnya tak dapat nak cakap. Kakak Houseman tu dah surrender. Aku tak boleh nak pass langsung ambu bag tu kat dia, dia pegang aje ambu tu dia terus tertidur, bayi biru balik! Shift tukar pukul 8.30, masing-masing dah tak sanggup nak tunggu lagi kat hospital.

Aku tanya kakak Houseman tu,"Macam mana kakak nak balik rumah? Jalan pun macam zombie nih?" Dia tersenyum. Matanya dah ptosis habis dah. Naik teksi la jawabnya.

DR Mona bangkit. Dia serahkan ambu bag kat aku. Maka aku ambu kedua-dua bayi tersebut. Dia tulis report untuk diserahkan pada Dr Paediatrik yang bertugas seterusnya. Wad bersalin kembali bising. Nurse-nurse sedang bertengkar. Perkara biasa. Apabila nak tukar shift, sekiranya nurse dan attendant yang bertugas sebelumnya tinggalkan report tak lengkap, barang bersepah-sepah, darah atas lantai tak cuci, maka nurse yang menyambung tugas akan menjerit-jerit sampai jadi bising Wad Bersalin tu. Aku dah biasa dengar.

Mengantuknya aku waktu tuh,berhenti ajer mengepam bayi akan cyanosis dan mati. Aku tak boleh berganjak langsung. Pukul 8.30 tiba, ada abang Houseman masuk. Dr Mona tersenyum. Dr Mona menyuruh abang Housman tu menyambung kerja mengepam sementara menunggu mechanical ventilation kosong.

Aku bangkit, kuangkat bag sandangku. "Pump continuously,"pesanku. Aku berlalu di belakang abang H.O tadi sambil sempat menepuk belakangnya. "take care," kataku. Dalam hati terdetik, selamat mengepam sehingga esok pagi! :-)

Doakan kedua-dua bayi kembar dapat survive, si ibu pulih ingatan dan kami dapat berjalan pulang dengan selamat walaupun berjalan macam zombie sebegini. Selamat Datang ke dunia perubatan.


**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.KISAH BENAR INI DIOLAH SEMULA SERBA SEDIKIT agar sesuai untuk tatapan pembaca.



Maaf,Anda Tidak Boleh Beranak Di Sini!

Monday, July 13, 2009

MAAF, ANDA TIDAK BOLEH BERANAK DI SINI

Inilah ungkapan yang Pakar O&G tu cakap kat pesakit tetapi dalam bahasa Arab. Dalam bahasa Inggerisnya "sorry, u can't deliver here". Ibu dah sangat dehyrasi dan menjerit-jerit kesakitan, sekali doctor cakap macam tu. What do you think? Jangan buat sebarang spekulasi. Ikuti kisah benar di bawah.

Hari itu hari jumaat sahabat tahun 4 University Kaherah datang pukul 9.30 pm pada hari itu, sejam lebih awal dari aku. Aku dah isi perut dan rohani(solat isyak) barulah menapak keseorangan dalam gelap malam ke Labor Room University Kaherah hari tu.

Pesakit tidak ramai pada hari itu. Setelah menyaksikan beberapa "delivery" pada malam itu dan belajar sama-sama, mereka berdua pulang dahulu ke rumah lebih kurang pukul 12 am. Aku yang masih segar bugar dan bermata burung hantu ini capai buku "cases in Obstetric and Gynecology" dan mula meneliti isi buku tersebut dari muka-ke muka.

Hampir pukul 1 am, seorang pesakit disorong masuk dari ruangan menunggu ke Labor Room untuk Vaginal Delivery. Kesakitan ibu bersalin jelas terpancar dengan jeritan yang memecah kesunyian malam. Ceh, macam bersastera pulak.

Plastik yang melapik punggung perempuan tersebut dah berapa kali jatuh. "Imsiki sirir ya madam!" jeritku (pegang katil , madam). Aku terpaksa jerit waktu tu. Disebabkan dia menjerit sangat kuat, maka doktor kena jerit lebih kuat dari dia supaya dia dengar. Aku tak perlu karaoke untuk berlatih vocal, pergi jer la labor room. Insyaallah pitch perfect!

Selalunya pesakit lebih ramai dari doctor. Hari tu pelik. Tak ramai pulak pesakit. Nurse sebelah aku kata hari jumaat memang tak ramai pesakit. Aik! Bersalin pun ada cuti??"laa ya doctor, homma kollo 3auzeen betweled fel bait 3ashan Gom3ah igazah, kollo ahlahom felbait" kata nurse(tidak ya doctor, mereka semua memilih beranak di rumah hari Jumaat kerana Jumaat cuti, semua ahli keluarga ada kat rumah untuk "take care" ).

"Owh" baru kutahu, nampak sangat aku jarang pergi hari Jumaat. HUhuhu. Pesakit tadi meronta-ronta lagi kesakitan atas katil. Dr Muhammad datang. Dia M.O di situ. Maka aku pun berganjak ke tepi. Dia dah ada, baik dia yang sambutkan?fikirku. Dimasuknya 4 jari ke cervix, dia suruh si ibu push bila ada contraction. ARRRRRRRgggghhhhhhhh, Aaaaaaarrrrrrrrrgggghhhhhh! Jerit si ibu, darah berlinangan keluar dari vagina.

30 minit diambil semata-mata untuk second stage ni oleh dr Muhammad. "Ke tepi, biar aku buat pulak" kata dr Ahmed. Ditekannya perut pesakit di area "fundus of uterus" dengan tangan dia. Menjerit lagi pesakit tuh. "Mosh 2adrah!!!, mosh 2adrahhhhhh!!!!! Hamut, Hamut, Hamut!!"kata si ibu (saya tak daya, saya tak daya, aku akan mati!aku akan mati! Aku akan mati!). Sepatutnya kita tekan fundus tu dengan forearm tau, BUKAN DENGAN SIKU!

Aku tengok dr Ahmad tu tekan dengan siku. Nak tegur aku siapa lak kat situ. Dia dah pakar. Aku pun diam dulu. Sekali Dr Refaat masuk. Dia ni head of department O&G. Orangnya muka manis dan nampak macam student, tapi rupanya head of department. Aku dah underestimate dah. Huhuhu

"What are you doing? Use your forearm, not your elbow!!"marah Dr Refaat. Barulah dr Ahmad guna cara yang betul. So aku dah lega. Bagus-bagus, at least someone voiced out! Aku tau pasal forearm ni waktu aku mula-mula attachment kat Labor Room ni akhir tahun lepas. Sebab dah kena suruh buat, maka tahulah, cuba kalau aku tak pergi Labor Room ni, maybe sampai dah kerja pun belum tentu aku tahu.

Setelah sejam lebih pesakit itu di"handle" oleh Dr Muhammad dan Dr Ahmad, tapi still tak boleh labor jugak, Dr Refaat sempat senyum muhibbah kat aku sebelum menyeluk tangannya ke pengangkang si ibu. "You can see this patient's cervix is approximately 4 fingers(lebih kurang 8 cm diameter) but you must also measure the outlet! Very narrow. Subpubic angle is acute. If she delivers vaginally, the episiotomy will be very big (episiotomy rahebah)"terang dr Refaat. Aku angguk tanda faham.

Kemudian dr Yassir pulak datang. Dia sempat dengar apa yang Dr Refaat cakap tadi. "We can make trial of labor "katanya. Waktu tu baru aku teringat tentang Management of Obstructed Labor ni. Dr Refaat terus suruh si ibu ni push. Namun setelah beberapa minit, si ibu nampak exhausted tersangat-sangat,

"SORRY MADAM, YOU CAN'T DELIVER HERE"kata Dr Refaat pada Si Ibu.

SI Ibu menangis,"ha3mel eih??". Teresak-esak dia. Kasihan sungguh hatiku pada waktu tuh. Cepat-cepat aku buang emosi! Doctor-doctor yang ada di situ terus tolak katil si ibu ke O.T. untuk Cessarian Section.
Aku berlari pergi ambil segala tube dan Ambu Bag. Obstructed labor yang berlanjutan sampai 2 jam lebih macam ini akan menyebabkan anak dalam kandungan asphyxia dan mungkin tertelan tahi sendiri(meconium staining).

Tahi sendiri?????????? Bagi adik-adik yang pelik, apabila bayi dalam kandungan asphyxia(tak cukup oxygen) anal sphincter si bayi akan terbuka sendiri. Maka tahi si baby(dipanggil meconium) yang berwarna hijau akan masuk ke amniotic fluid seterusnya dihisap kembali oleh bayi melalui mulut dan hidung. Ini akan menyebabkan paru-paru si bayi malfunction waktu lahir nanti.

Dalam O.T dah riuh-rendah. Lebih daripada 10 doctor O&G hadir. Ada 3 orang doctor bius dan 4 orang medical students. Dr paediatric waktu tu dah menghilangkan diri. Hari ini doctor lebih ramai daripada pesakit dalam O.T . Semua nak tengok obstructed labor tuh. Aku nak ajer ambil gambar suasana riuh-rendah dalam O.T tu tapi disebabkan takut kena marah, aku simpan balik mobil berkamera aku ke dalam poket.

Pesakit tak boleh bagi epidural aneasthesia pulak. Disungkupnya mulut dan hidung dengan Halothane, dalam beberapa saat si ibu sudah tidak sedarkan diri. Jelas di badan si ibu "bandl's Ring" (budak medic sila buat rujukan pasal ring ini, penting). Dalam buku O&G banyak kali termaktub, aku pun hafal, tapi tak pernah jumpa. Hari ini aku jumpa. Sangat jelas!.

Lower section Cessarian Section dilakukan. Terpancut keluar Ambiotic Fluid yang berwarna hijau(meconium staining) waktu amniotomy tuh. Mana pulak Paediatric ni?????????? Risau giler aku waktu tuh, yerla siapa pula nak resuscitate baby tuh? Baby ni high risk!!

Kepala dicapai dan terus seluruh badan bayi dikeluarkan dari rahim. Si nurse clamp umbilical cord dan potong. Waduh-waduh! Mana Peadiatrician ni? Semua doctor pandang aku. Selalunya aku yang resuscitate bayi kalau Dr Paediatric tak ada. Tapi bayi ni meconium aspirated dia sangat bahaya. Dah lama sangat aspirated sejak waktu trial of labor tadi!

Nak tak nak, aku cepat-cepat sarung glove dan ambil bayi dari tangan Dr Jeehan yang bedah tuh. Aku bawa cepat-cepat ke radiator. Dr Refaat ikut. Dr lain pun ikut nak tengok. Aku cepat-cepat lap bayi. Badan dia dah kebiruan sejak dibawa keluar dari rahim tadi (cyanosis). Aku capai suction saiz 8 dengan cepat dan suck terus mulut bayi tuh. Banyak gile meconium! Aku keluarkan suction tu dan suck pulak nasal baby. Bayi masih kebiruan!

Dr Refaat pegang suction. Aku apa lagi. Serah cepat la bayi tu kat dia! Dia sedut mulut bayi tu lagi sekali, hidung pulak. Still kebiruan. Lepas tu dia tanya Dr Paediatric mana??

Dia dah tanya macam tuh maknanya setakat itu ajerla dia buat. Sama ada dia tak ingat cara resuscitate bayi atau dia zuhud tak nak buat. Bagi aku ini bukan masanya zuhud. Frankly speaking O&G sangat sibuk belajar bidang O&G ni, bila bayi keluar ajer, dia pass kat paediatric. Tapi bila Paed tak ada, tu yg baby kebiruan sebelum datang Paeditrician tuh. Lama-lama tak ingatlah cara resuscitate.

Tuhan saja yang tahu takut tak takut aku waktu tuh. Dah la ramai dr O&G sedang memerhati, psycho giler! Aku capai suction dari Dr Refaat. Aku angkat baby kaki ke atas kepala ke bawah. Aku biar suction dalam mulut dia. Pastu aku tepuk belakang bayi. WUaa!! Dia Nangis! Tapi sekejap ajer, pastu senyap balik. Apgar Score waktu tuh dah 4! (markah penuh 10). Aku kene buat cara lain.

Aku ambil Ambu Bag cepat2, pastu aku pump sekejap! Waktu tu aku terfikir, kalau Ambu Bag tu positive pressure, maka meconium tu lagila akan masuk ke paru-paru! Aku dah silap! Cemas nak mati aku waktu tuh. Ya Allah selamatkan bayi nih!!!

Aku berhentikan ambu bag tu, aku letak jauh-jauh. "Dr Refaat, can u help me?" kataku. Dr lain nk hulur tangan. Bagus sangat. Aku suruh dia pegang kaki ke atas, aku tepuk kuat sikit belakang bayi. Suction tu aku letak sampai hypopharynx. Banyak meconium yang keluar!

Tapi bayi still cyanosis! Endotracheal tube! Jerit ku! Aku tak pernah guna endotracheal tube ni kat bayi hidup. Waktu belajar kat kelas neonatology dulu aku practice kat bayi plastic ajer. Dekat labor room ni aku tengok ajer Paediatrician guna benda tuh. Aku tak pernah sentuh pun!

Dah tak ada cara lain, aku masukkan endotracheal tube, nampak vocal cord!, Suction! Dr Refaat pass suction kat aku. Aku apa lagi, masukkan ke endotracheal tub, segala hijau yang aku nampak semua aku sedut. Dr Refaat waktu tu ambil alcohol terus dituang ke badan bayi untuk stimulate respiration. Bayi terbatuk!!

Aku tepuk lagi belakang bayi sambil baringkan ke sisi. Lagi banyak meconium keluar. Bayi dah nangis!! Fuh lega! Cyanosis semakin hilang. Cuma distal limb waktu tuh masih cyanosis.

Bila aku baru sahaja nak bagi adrenaline injection, waktu tu la baru nampak batang hidung Dr Mostafa . Entah ke mana dia escape. Geram betul! Dia tengok bayi tu dia periksa paru-paru dan jantung, lepas tuh dia suck skit then terus bagi adrenaline. Selepas beberapa lama, baru tangan bayi tu dah pink balik. Cuma kaki dia masih cyanosis. Paediatrician tu jelaskan sebab kenapa bayi tu masih cyanosis di kaki tapi aku tak dapat tangkap. Dengar-tak-dengar ajer aku waktu tuh. Ngantuk pun betul juga. Al least dia dah ada, aku dah lega, aku ngan doctor-doctor lain palingkan muka nak tengok si ibu, sekali dah siap suture perut!
Wah lamanya aku resuscitate!!!

Pengajaran-buatlah resuscitation banyak kali kerana setiap kali dilakukan skill akan bertambah dan nyawa bayi akan lebih selamat. Elakkan membuat kesilapan seperti yang aku lakukan di atas; jangan buat positive pressure ventilation guna ambu bag waktu MECONIUM ASPIRATION.
Fuh! Selesai! Bayi selamat! Cukuplah aku nak balik! Maka aku pun meng"escape"kan diri seperti Dr Mostafa…..(well I came there to learn, not to work, yet!)

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.JALAN CERITA ASAL DIOLAH SEMULA agar sesuai untuk tatapan pembaca.


Rahim Meletup !!!

Friday, July 10, 2009

Rahim Meletup!!

Disebabkan kedaifan berbahasa Melayu, pengarang gagal berjumpa istilah yang terbaik untuk menterjemah perkataan "rupture of uterus" dan istilah ini terus dijadikan Tajuk entry terbaru kerana lebih "catchy" dan "thrill!"

Hari ini seorang ibu dimasukkan di wad bersalin. Seperti ibu-ibu yang lain, setelah pemeriksaan oleh nurse, si ibu akan dibawa masuk ke ruangan menunggu untuk diperhatikan oleh doctor-doctor yang bertugas. Si ibu tidak mampu berdiri ketika keluar dari kereta. Kerusi roda diusung dari kereta sampailah ke wad bersalin. Aku dan kawan arab seperti biasa mengambil history dalam bahasa arab dan membuat pemeriksaan dengan Ultrasound, prosedur wajib yang akan mula-mula dilakukan.
"Mengandung," kataku pada Dr Ahmad. Mesti kalian berfikir, dah tentu masuk wad bersalin , maka tentulah mengandung! Aku tak salahkan mereka yang berfikir sedemikian namun aku tetap tak salah.(cis, keras betul kepala aku) Hampir semua orang arab akan buncit selepas berkahwin, baik lelaki mahupun perempuan. Menjadi masalah besar kerana kita tidak tahu perut itu buncit kerana penuh dengan lemak atau buncit kerana mengandung. Yang pastinya Dr Ahmad tak mengandung walaupun dia buncit. Hahahaha!

Selalu terjadi waktu di klinik dengan pesakit. Kita dah la kena ambil history dari dia. Secara detailnya kena tanya la dia datang sebab apa. Dah makcik-makcik yang datang semua perut macam bawa bayi, maka aku tanya la "Hadratak betegy el-mostashfa 3ashan el-7aml?(madam datang hospital sebab nak check kandungan?)" tanyaku. Berubah terus muka makcik tu. Dia terus bangkit dari kerusi. Aku terpinga-pinga.
"Makcik tu tak mengandunglah! Dia datang sebab vagina dia bleeding" jerit Dr. Mona yang memang kenal makcik tu. Manalah aku tahu. Desis hatiku. Dahla benda ni sangat sensitif kat Mesir ni. Tak pasal-pasal mak cik tu merajuk. Huhuhu.

Berbalik pada cerita tadi, so tak perlu tanya guna mulut,hanya dipastikan kandungan dengan Ultrasound. Kemudian barulah kita membaca presentation and lie of the baby, gestational age, amniotic fluid, fetal heart sound, jantina, any congenital anomalies dan pelbagai lagi menggunakan Ultrasound. Aku masih belajar cara guna. Nurse kat situ ajar aku cara nak guna. Credit for the nurse!

Ibu yang baru datang ni perutnya sangat besar. Termaktub dalam history multiparity yang bermakna dah banyak kali bersalin. Maka abdominal fascia, otot External Oblique, Internal Oblique dan Transverse Abdominis di perut tu memang dah longlai. Tu yang senang terbonjol. Orang Melayu mengamalkan berurut, diikat perut tu (aku dah lupa istilah dia, kena tanya wan, nanti aku update) maka takderla terbonjol perut tu ke depan lepas bersalin. Ala-ala Sofia Jane gituh. Pergh!! Mak cik ni juga ada history Cessarian Operation. Ada PIH pulak (pregnancy Induced Hypertension). Aku baca lab report dan cepat-cepat ambil Sonicaid letak atas perut. Baby dah asphyxia dah!

Dr. Ahmad pandang aku. Aku pandang Dr Mona. Dr Mona pandang aku balik. Siot! Pastu masing-masing senyum. "Please Guys I'm tired."kata Dr Mona. Waktu tu pukul 3 am. "I can assist but I don’t want to conduct"pesanku awal-awal. Nak tak nak Dr Ahmad kena buat Cessarian juga. 

Ada sekali tu disebabkan masing-masing not available aku kena paksa buat Cessarian, bulan Mei kut, sebelum Exam Round rasanya. Nasib baik nurse banyak ajar nak buat macam mana lower segment CS, kalau tak aku lari balik rumah! Vaginal Delivery tak payah cakap lah. Apabila kepala bayi dah keluar dan tak sempat buat apa, nurse pun kena sambut, inikan pula kalau ada doctor available time tuh.

DR Ahmad sterile tangannya. Aku tengok Anaesthetist tengah buat epidural anesthesia. Aku sangat yakin dan percaya benda yang paling sakit dalam bersalin Cessarian ni bukan waktu perut terbuka tu, tetapi time epidural anaesthesia. Dan lagi sakit kalau anaesthetist tu kena masukkan jarum yang besar dan panjang tu banyak kali sebab tak dapat CerebroSpinal Fluid (CSF). Memang selalu terjadi. Nasib baik aku lelaki. Huhuhu(jangan trauma pula kaum ibu, banyak pahala demi pengorbanan si ibu)

Waktu operation pun tiba, CS ni sekejap ajer prosedurnya. Kalau Dr yang professional tuh tak sampai 15 minit pun dah siap semua. Nak tahu bila jadi lama operation tuh? Time inilah.

Apabila buka ajer peritoneum, bukan amniotic fluid ajer yang keluar, darah pun banyak yang keluar. "What happens?" I asked. Dr Ahmad tak pedulikan pertanyaanku. Raut wajahnya dah cuak. Tapi tetap buat kerja dengan penuh emotionless(the right thing to do). Dicapainya bayi lelaki tersebut terus dia pass kat aku. Aku pass pulak kat paediatrician yang bertugas.

Diseluk tangan ke dalam dinding rahim. "Oh no, the uterus has ruptured,"kata Dr Ahmad. Aku tak tahu rupture uterus tu terjadi waktu bila. Waktu mula-mula sampai tadi normal ajer. Maybe waktu beberapa minit sebelum operation atau ketika operation terjadi.

Amat bangang sekiranya kau tercegat di situ dan mempersoalkan bila benda tu terjadi. INI SUDAH OBSTETRIC EMERGENCY! (maaf bahasa kasar tetapi itulah hakikat, bangang gila, boleh mati si ibu tu sebab shock). Aku terus call tingkat atas hantar 2 pack darah type 0 dan berlari dapatkan Dr pakar yang sedang baca novel kat sofa tuh(sempat dia, cis!). Dr yassir letak buku dia terus berlari masuk ke OT itu. Tak sterile apa-apa pun. "Let me see it,"kata Dr Yassir. "Well you have to find the most lateral edge, the apex, and also see the extend of the rupture."

Dr Ahmad seluk tangan lagi. Dia cakap dia dah jumpa, waktu tu tangan dia di bahagian kiri pelvis. Aku nampak uterus tu tak central. " Remove your hand,"kataku lembut. Sekali aku nampak bonjol kat sebelah kanan, compress uterus itu ke kiri. "There is another lesion. Rupture of lower uterine segment into broad ligament. Moderate size swelling over here," kataku. Sebab aku tak confirm benda tu , aku terus kata "possible". Huuhuh. Selepas tu suruh Dr ahmad seluk ke situ juga. "He's right" kata dr ahmad.

Dr Yassir arahkan untuk incise swelling tuh. Evacuate bood clot tuh dan ajar macam mana nk suture semua koyakan itu dengan kemas dan kuat. Dr Ahmad yang buat. Aku belajar dan perhati macam mana dia buat, dengan penuh perhatian. Yerla, selalunya emergency ni unpredictable maka sekiranya aku tahu macam mana nak buat walaupun tak "hands on" aku berfungsi juga time emergency macam ni di masa hadapan. Tak adalah jadi useless dan hopeless doctor. Right?

2 jam wooo. CS ni jarang lebih setengah jam( di Hospital University Kaherah lah, kalau kat Malaysia lama gilaaaaaaaaaaaaaaa) . Tak percaya cuba experience sendiri. Minta maaflah kalau ada doctor Malaysia yang baca tulisan ini. Saya cakap direct aje yer, lama gila!. Ada seorang Chinese doctor ajer yang pernah saya hadiri di PPUM yang buat pantas dan cekap. Yang lain sakit kaki tunggu mereka habis buat kerja. Terhegeh-hegeh. Try tengok Doctor Arab buat macam mana. So adorable.
Setelah tamat prosedur tuh, Dr Ahmad berpaut kat bahu aku. "I'm exhausted habeby"he told me. "So do I,"balasku. Sekali ada patient disorong masuk ----"emergency"kata nurse yang tolak tuh. Aku, Dr Mostafa, Dr Yassir dan Dr Ahmad kesemuanya pandang Dr Mona.

"I smell SEXISM"kata Dr Mona.
"Well, we smell tutttttttttt enough" kataku selamba. Semua tergelak.

pengajaran: sila belajar topic rupture of uterus secara detail, kekurangan teory akan membantutkan perkembangan praktikal dalam masalah ini.

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.JALAN CERITA ASAL DIOLAH SEMULA agar sesuai untuk tatapan pembaca.



Sambut Kelahiran Kembar

Sambut kelahiran kembar


Setiap hari daku datang hospital dengan fresh spirit dan penuh semangat juang untuk belajar. Hari ini aku datang ke Labor Room agak lewat. Dah solat Maghrib baru bertolak dari rumah.

Hari ini tiada beza dengan hari lainnya, sesak dengan ibu-ibu yang menjerit kesakitan menunggu masa untuk melahirkan anak dan sesak dengan doctor-doktor, jururawat, attendant dan cleaner yang tak duduk diam dalam labor room. Orang yang paling sibuk bukan doctor tetapi cleaner kerana perlu membersihkan di ruangan menunggu setiap 10 minit kerana di situlah si ibu tiba-tiba termuntah, air ketuban pecah(amniotic fluid), vagina tiba-tiba berdarah atau pun pelbagai discharge daripada ibu-ibu yang menanti untuk bersalin. Cleaner jugalah yg terpaksa membersihkan setiap Labor room untuk vaginal delivery yang akan dipenuhi darah, amniotic fluid atau pun kencing si ibu, meconium si fetus atau pun ibu yang melahirkan anak dan tahi(combo baik punyaaa). Si cleaner jugalah yang perlu membersihkan bilik Cessarian Operation yang berlumuran darah setelah setiap kali Operation.

Hari ni cleaner pulak yang menjerit. Aku ingat diorang memberontak tak nak buat kerja pulak, rupa-rupanya ada seorang ibu di katil ruangan menunggu yang tak conscious. Sonicaid diletak pada perut si ibu dan FHS (fetal heart sound) bacaannya agak rendah. Anak dalam kandungan dah asphyxia. Aku scan history dengan pantas. Ibunya ada hypertension, patutlah getus hatiku dan aduih! twin la pulak.

Seorang bayi berumur 28 minggu dan akaknya berumur 32 minggu. Kakaknya dalam keadaan Vertical tetapi songsang(kaki ke bawah atau dinamakan breech) manakala adiknya transverse lie(terbaring melintang macam superman). Cessarian! Kataku pada doctor-doktor yang ada.

Seorang Medical Officer pergi sterile tangan dia sementara aku menyiapkan kelengkapan menyambut bayi. Bayi ini berisiko tinggi, maka aku panggil seorang Paediatric untuk standby dalam Operation Theatre itu.

Ketika operation dijalankan, aku hanya sebagai pemerhati kerana tak pernah sambut bayi kembar, dah la tidak cukup bulan. Bahaya!! So aku standby tepi si ibu, memerhatikan bagaimana doctor membelah perut ibu. Dalam history termaktub polyhydramnios yang bermakna air ketubannya sangat banyak. 

So bila air ketuban nk keluar ajer, aku jarakkan sikit ke belakang dan air ketuban memancut keluar ke arah ceiling. Cepat-cepat nurse capai suction apparatus dan suck kesemua air itu. Kaki bayi pertama dah keluar dan dengan pantasnya kepalanya dikeluarkan. Doktor paediatric menyambut bayi pertama dan bergegas untuk resuscitate bayi di radiator. Bayi kedua dikeluarkan kepala dahulu kerana transverse lie, cepat-cepat aku sambut dan terus bawa ke radiator kedua.

Susuk bayi sangat kecil. Terasa buku O&G lebih berat daripada bayi tuh. Kulap cepat-cepat kepala dan badan bayi tersebut untuk mengelakkan hypothermia, kucapai Suction apparatus size 2 mm dan kusedut meconium, fluid dari mulut dan hidung bayi tersebut dengan pantas. Kugosok belakang bayi tersebut dan kutepuk tapak kakinya untuk merangsang respiratory systemnya. Bayi tersedak. Wua wuaa!!!! Nangis pun kau. Aku dah lega. Bayi kalau menangis maknanya bayi itu sihat dan perlu assess Apgar Score nyer. Aku tak assess dulu,dah 5 minit nanti baru aku assess, insyaallah bayi ini takperlu further resuscitation pun.

Aku angkat baby itu kaki ke atas kepala ke bawah, lebih banyak fluid keluar dan kusedut lagi dengan pantas(teknik ini aku belajar dari doktor lelaki, kalau doktor perempuan nampak aku buat macam ni dia jerit dah tapi cara ini berkesan asalkan jangan angkat tinggi sudah dan kepala dan leher bayi masih mencecah lantai)

Kuturunkan kaki bayi dan kugosok belakang. Dia menangis dengan lebih baik dan regular ala ala Jacklyn Victor gituh. Umbilical cord nya aku picit dan dari situ aku dapat teka berapa heart rate nya (easy and reliable). 150 seminit. Well it should be no problem. Aku hanya letak alcohol pada belakang bayi untuk memastikan respiratory system berjalan dengan baik. Jantungnya diperiksa menggunakan stethoscope dan paru-paru turut diperiksa dengan menggunakan alat yang sama.

Dr paediatric suruh take over bayi pertama. Isk bayi pertama tu masih peripheral cyanosis lagi. Desusku dalam hati,"buatla kerja tu sampai habis." Geram hati aku. Kulakukan perkara yang sama seperti bayi kedua tadi. Aku buka Oxygen 40% dan salurkan tiub pada lubang hidungnya. Bayi itu seolah-olah dapat rasa tiub itu dan membawa hidungnya ke tiub dengan lebih dekat. Nak oxygen rupanya. Ni mesti dr paediatric tadi terlupa nk bagi Oxygen. Bayi pertama kembali pink colour dan aku lega. She is stable now. Dua-dua perempuan. 

Kedua-dua bayi ditimbang sekali dengan besi clamp yang masih melekat dekat umbilical cordnya. 1.8 kg =underweight (normal newborn 3 kg). Pastu aku fikir balik, eh mana boleh compare dengan umur normal newborn yang cukup bulan. Twin ini tak cukup bulan. Setelah dikira, kedua-dua mereka preterm-appropriate for gestational age (AGA). Sesiapa yang telah belajar ilmu perubatan kanak-kanak pasti faham dengan istilah yang digunakan ini. Both are completely healthy tetapi masih perlu diletakkan dalam incubator kerana tidak cukup bulan dan risiko lain masih ada. Well I'm happy today.

Twins bring too much excitement to the doctor who receives the baby. Hari ini jantina perempuan lebih banyak daripada jantina lelaki. Secara tuntasnya saya katakan hari ini lebih baik. Nak tahu kenapa? Sebab 200 bayi yang lahir 3 hari sebelum ini semuanya perempuan. Tak ada lelaki langsung. Soon Egypt will be flooded with woman dan lelaki akan ada lebih banyak pilihan. Credit for the boys! Hahahaha

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.JALAN CERITA ASAL DIOLAH SEMULA agar sesuai untuk tatapan pembaca.


Bayi Tanpa Otak


Bayi tanpa Otak
Kisah benar yang kualami hari ni membuktikan kekuasaan Allah Subhanallahu Wataala.

Seperti malam-malam yang lain, aku akan "menempel" di bilik bersalin Hospital University Kaherah, Mesir. Ketidakcukupan doctor dan keletihan doctor-doktor yang bekerja lebih 24 jam untuk setiap sesi memaksa aku untuk menyambut normal labor atau membantu Medical Officer menyambut abnormal labor atau labor berisiko tinggi.
Malam itu dalam tapak tangan ini sendiri yang bersarung tangan, kuterima seorang bayi kurniaan Allah kepada sepasang suami Isteri penduduk Mesir, yang tak pernah kuketemu sebelum ini.

Bayi perempuan ini dilahirkan tanpa otak. Benar kataku. Tanpa otak atau dalam bahasa perubatan "Anencephaly newborn". Gambarnya ada kusisip di bawah:
Jika dilihat dari mukanya, ada congenital anomaly (neural tube anomaly) di bahagian mukanya dan sekiranya diraba (palpate) kepalanya, kepala bayi ini tidak bertengkorak. Hanya ada kulit lembik berambut yang mendap ke dalam. Bayi ini dilahirkan tanpa otak.

Aku terfikir jauh mengenangkan mengapa Allah jadikan bayi itu sedemikian rupa. Bayi itu bernafas namun kancing gigi (convulsion). Aku dapatkan doctor paediatric (katakan doctor x) yang bertugas pada malam itu. Beliau datang ke radiator dan memeriksa bayi tersebut.

"She is anencephaly. She will not survive. I will tell the mother and father. When they have seen the newborn put her here. She will die after a few moments," said doctor X.

Aku akur dengan kata-katanya. Namun aku curiga. Bukankah kejam sekiranya membiarkan bayi tersebut dengan radiator terpadam tanpa sebarang oral nutrients mahupun lampin atau baju seperti newborn lain, dan membiarkannya menanti saat diambil Allah? Aku terkedu waktu itu namun tidak berpeluang berfikir panjang kerana orang bersalin setiap minit dalam masa 24 jam.

Cukup masa..aku berlalu pulang.

3 hari kemudian, aku datang kembali ke Labor room setelah bercuti hujung minggu(bukan cuti sebenarnya, banyak kena study). Dengan Nama Allah yang Maha besar, aku kaget, mulutku kelu tidak terkata selama beberapa minit apabila melihat bayi tanpa otak itu masih berada di situ. Belum mati walaupun tidak dinyalakan radiator, tidak diberi air, tidak diberi antibiotic, tidak diberi oral nutrients!

Tuhan sahaja yang tahu perasaan aku pada waktu itu. Aku lantas naik tingkat 5 dengan menaiki tangga dan memanggil pakar paediatric yang bertugas. Doktor Y yang bertugas hari ni. Beliau mengikutiku terus ketemu bayi tersebut. "We must not let her like this" katanya. Disuruhnya nurse mengambil oral tube dan nutrient yang diperlukan dan dengan bantuanku, disalurkan makanan ke mulut bayi tersebut. Parentral Vitamin K diberikan dan pemeriksaan menyeluruh dijalankan.

Saat itu, Dr X tiba dan memberi salam pada doctor Y tadi. Beliau terkejut dengan bayi tanpa otak yang masih hidup itu. Beliau diam membisu tidak berkata apa-apa memerhatikan Doktor Y membuat kerjanya. Setelah 4 hari bayi tersebut dijaga dengan penuh kasih saying olehku dan nurse-nurse yang bertugas, bayi perempuan itu melepaskan nafas yang terakhir di atas radiator Bilik Bersalin itu. Aku sedih namun tak mampu berbuat apa-apa memandangkan terlalu sibuk menyambut bayi-bayi yang baru lahir.

Selang beberapa hari kemudian, seorang lagi Bayi tanpa Otak lahir, namun kali ini disambut oleh doctor lain. Doktor X ada bertugas pada hari itu. "What should we do then?"ask me.

"We give her oral nutrient and you faizal please help me to manage this baby. We don’t know what will happen, it is Allah's job to give or to take lives. We do what we should do,"kata doctor X kepadaku. Hari ini baru aku dapat menjawab persoalan diriku tempoh hari mengenai mengapa bayi tanpa otak Allah lahirkan.

Bayi ini bayi istimewa, walaupun hanya 3 hari tempoh hayatnya, bayi ini dapat memecah keangkuhan doctor pakar Paediatric yang telah bertugas 30 tahun lamanya, mengubah persepsi beliau mengenai kehidupan dan mendidik doctor pakar ini menjalankan tanggungjawab penuh zuhud dan tanggungjawab.

Engkau terlalu istimewa sayangku..air mataku berlinang saat ini mengenangkanmu. Al-Fatehah

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.JALAN CERITA ASAL DIOLAH SEMULA agar sesuai untuk tatapan pembaca.


Papa ku koma (april 2009)

Thursday, July 9, 2009

Papa ku Koma

Panas terik tengah hari itu bukan sahaja membakar kulit gelapku dan menyalai rambut panjangku, tetapi juga membakar tekadku untuk study di rumah dengan tekun hari ini kerana kepanasan di hospital membuatku sukar "bernafas" apatah lagi nak fokus waktu kuliah.

Sekali terdengar lagu Beyonce menerjah gegendang telingaku. Siapa pulak yang sms waktu tgh hari ni? Termaktub di mobilku sms daripada "mama+Malaysia". Kucepat-cepat tekan butang open waktu tuh.
"Salam angah, tadi mak cik call mama, dia kata papa awak di Hospital Seremban sekarang. Sakit teruk. Cuba awak call mak cik tanya dengan lebih lanjut" kata mamaku.
Berdegup kencang jantungku waktu itu. Terasa seolah-olah baru lepas berlari. Tachycardia dan fatigue kedua-dua belah kakiku.
Pembaca mesti pelikkan kenapa mamaku tak sibuk-sibuk pasal papa, at least sedih la sikit. Sebenarnya papa ku yang koma itu adalah ayah kandung aku. Mama aku telah menuntut fasakh di Makhkamah Syariah waktu aku berumur kurang 3 tahun.

Aku dan abangku dibesarkan oleh mama, nenek dan arwah datuk. Mamaku berkahwin semula setelah lama menjanda ketika umur aku 13 tahun, sewaktu aku di SMAPKajang. Kemudian aku dijaga pula oleh abah(ayah tiriku) seorang pegawai tinggi tentera yang penyayang, sungguh bertanggungjawab dan Strict.
Aku dan abangku tidak dipedulikan oleh papa(ayah kandung). Malas nak dikisahkan cerita sedih ni. Secara tuntasnya dia tidak bertanggungjawab.

Sebab tu mama aku buat "dunno" ajer, dah bukan suami dia, cuma dia maklumkan kepada abang aku dan aku melalui sms.Beberapa minit kemudian, mobil aku berdering kembali. Makcik dan pakcik aku(adik papa) menghubungiku. "Angah tak dapat balik ke? Papa angah teruk ni, dia di wad tingkat empat, xtau la wad apa nih"kata mak cik aku.

"Angah tak tahu lagi la makcik, kena tengok dulu flight available bila, duit cukup ke tak nak beli tiket." Dalam hati aku masih ada keraguan, selalunya ahli keluarga belah papa ni suka exaggerate lebih-lebih. Aku pun call mama, dia kata dia di hospital sekarang.

"Papa awak demam lama, batuk-batuk kering, demam waktu malam, berpeluh-peluh kalau malam tidur"kata mama. "Papa kena TB ke? Dia kat wad TB ke?"terjahku. "Tak taulah mama, jap mama tanya………a ah angah, pesakit kat depan ni kata wad ni wad TB" Aku dah agak dah. Early provisional diagnosis aku betul. Aku tanya lagi "macam mana mama tau keadaan papa tuh? Ada family ke sekali ngan dia tuh?" Mama kata Kak Ton bagitau. "Siapa pulak Kakton nih? "tanya aku. "Isteri baru papa awak lah, dia baru kahwin bulan lepas"selamba mama aku jawab.

Terkejut beruk aku waktu tuh. Beruk pun belum tentu terkejut macam aku. Di luar pengetahuan papa aku dah kahwin baru. Yang ini kiranya isteri ketiga dia la nih. Aku senyum sinis ajer waktu tuh sebab aku nak tengok berapa lama pulak perkahwinan ni boleh tahan setelah tahu perangai papaku sebenar. 

Isteri kedua dia dulu aku kenal anak-anak dia sebelum diorang kahwin lagi. Perkahwinan tuh bertahan tak sampai 2 tahun kalau tak silap. Well , anak-anak perempuan tu well educated, lambat laun diorang akan tahu juga. Memang betul firasatku. Saudaraku belah papa kata papa dihalau keluar dari rumah oleh anak-anak perempuan itu sendiri. Aku tak cakap banyak apabila tahu. He deserved it.

"Owh, dah kahwin rupanya"kata ku kat mama. "So when u saw him, do I have to return to Malaysia , based on his condition?"tanyaku. "You don’t need, just follow up his condition daily. You have lectures and round to be attended," kata mama. Aku setuju.

Esok harinya dapat sms lagi daripada mak cik aku, katanya papa dah masuk CCU selepas sesak nafas pagi tadi. Aku terus telefon hospital. Doctor Lew tu kata papa aku koma third stage, not responding to painful stimulus, depends on mechanical ventilation. Aku bergegas keluar dari hospital waktu tuh, pergi ke tahrir beli tiket. Cuma sempat pesan kat Ayep ngan Sukainah tolong ambil nota mana perlu, pulang ke Malaysia seminggu, URGENT.

Terjumpa kawan arab aku di tengah jalan, Ahmad dan Mostafa. Mereka ni dah macam adik beradik sendiri. Mereka tengok muka aku tak seperti biasa mereka terus tanya," Malak yabny?Fe haga?" aku terus bagitau situasi aku sekarang. Dipegangnya tangan aku terus naik tramco ke tahrir beli tiket flight.

Aku punya fikiran waktu tu dah terbang jauh dah. Abangku tidak dapat dihubungi. Dia berada di pelantar minyak. Dia seorang jurutera syarikat minyak tempatan. Di tengah-tengh laut tu mana ada internet, kabel network untuk handphone. So mustahil dapat contact dia. Dia naik ke darat pun paling kejap pun 2 bulan sekali di Miri. Memang akulah waris yang perlu berada bersama papaku pada saat-saat genting macam ni. Air mata aku dah puas berlinang dari kecil sampai ke besar mengenangkan nasib kami adik-beradik. Apabila papa aku dah koma macam ni, setitik air mata pun tak keluar. Aku tak tahu kenapa. Emosi aku telah ghaib.

Aku berjaya dapat tiket untuk pulang ke Malaysia hari itu, tetapi sangat mahal, Le5000 untuk Egypt Air, yerla emergency seat, flight lain lagi mahal. Angkat ajer la. Duit simpanan aku yang kubawa rabak di situ. Nasib baik ada duit simpanan, kalau aku pergi Europe musim sejuk aritu, tak ada duit simpanan, menebal muka la meminjam dari kawan-kawan sebab nak beli tiket flight. Aku lebih memilih untuk meminjam dari kawan-kawan berbanding minta dari mama. Mama dah banyak sengsara, tergadai rumah di Shah Alam sebab nak bayar hutang dan memberi pendidikan kepadaku dan abangku. Aku tak sampai hati nak meminta lagi.

Malam itu, berbekalkan beg kecil yang diisi baju dan buku, terus aku ke lapangan Terbang Antabangsa Kaherah, kawan arab aku hantar. Banyak aku berhutang budi dengan mereka berdua ni. Rapat betul. Aku ngan abang aku pun takde la serapat macam ni. Mungkin mereka fikir aku keseorangan di sini tanpa keluarga, maka dijaganya aku dengan baik sekali, dah lima tahun dah. I love you guys.

Aku menaiki kapal terbang…………………………Fikiranku terasa terbang lebih laju daripada kapal terbang ini…….tidur adalah agenda terbaik sebelum berhadapan dengan emosi yang lebih menggusarkan ketika sampai di Malaysia nanti.Perjalanan mengambil masa 12 jam, sungguh meletihkan mental dan fizikal.
Sampai di Malaysia, aku call mama, abang aku lak yang jawab. "Aik, bila awak naik darat nih?" Rupa-rupanya waktu mama aku sms dia, kebetulan dia naik darat di Miri, terus dia beli tiket MAS ke KLIA. Alhamdulillah, ada rezeki dia tengok papa. Abang aku kata lagi 15 minit mereka sampai ke KLIA.

Naik ajer kereta, mama ngan abah suruh terus ke hospital Seremban, takut tak sempat jumpa pulak nanti. Nyawa ni Allah nak tarik bila-bila masa ajer. Aku dengan abang aku akur walaupun masing-masing berpandangan, letih tak terkira, boleh tak rehat dulu?

Setelah 30 minit abang aku memandu, ikut highway mana entah, terus je sampai. Aku buta arah sebenarnya. Balik setahun sekali, lepas tu jarang keluar drive, mana nak ingat jalan.

Sampai ajer hospital(pukul 12 am), kami tak boleh naik, yerla security tight hospital kerajaan ni. Lagipun bukan hospital sendiri. Kalau hospital University Kaherah tu, mana-mana bilik jer aku ada access nak masuk. Sini limited ok, maka perlu difahami.

Mama aku call mak tiri aku@isteri ketiga papa aku suruh ambil kami adik beradik naik atas. Maka terjumpalah kami adik beradik dengan mak tiri aku tuh buat kali yang pertama. Disambut dengan senyuman, kami salam dan terus naik tingkat 4 CCU( critical care Unit).

Aku masuk ajer bilik CCU tu aku tengok papa aku tak ada spontaneous breathing. Semua pakai ventilator. Aku tanya nurse , ada bagi Diazepam ke atau memang dia tak bernafas sendiri. Nurse tu kata Dr Lew bagi Diazepam.

Satu tips untuk bakal-bakal doctor: ANDA PERLU MENJADI ORANG YG TIADA EMOSI "EMOTIONLESS" KETIKA MANAGE PESAKIT. Sebelum masuk hospital aku dah mindset kepala aku macam tu, maka aku takder rasa nak menangis bila tengok keadaan papa aku yang sangat menyedihkan. Aku minta semua lab report. Nurse tu tak kasi dia kata ini medicolegal document. Aku terlupa bahawa aku bukan di hospital sendiri. Maka aku minta nak jumpa Dr Lew. Dr Lew datang 30 minit kemudian. 

Papa aku punya Diabetes deteriorating, flaring up infection everywhere. Apparently moniliasis or Oral Thrush can be seen,pigmentation of the skin, severe cachexia, bilateral tender pitting edema until the level of the hip, palmar erythema, jaundice, oliguria , semua ni aku nampak waktu mula-mula aku masuk CCU tadi. Buat macam rumah sendiri, aku gapai stethoscope kat situ (stethoscope aku tertinggal dalam kereta) massive pneumonia papa aku, ada crepitation at both sides of lung.

Apabila Dr Lew datang, aku minta nak tgk semua report. Aku cakap kat dia aku medical student tahun 5. Dia pun sibuk. Diserahnya semua dokumen tu kat aku. AKu tengok CXR (chest X-ray) ada massive pneumonia. CBC(complete blood count) ada leucocytosis, increase ESR, CRP. Liver function test aku teliti- Papa aku ada acute hepatic failure. Kidney Function test- creatinine lebih 200! Acute Renal Failure. Fasting Blood Glucose indicates diabetic (waktu ni dah control oleh ubat hospital). Aku minta Blood Culture and sensitivity, dia bagi yg semalam punya, macam-macam bacteria ada dalam darah papa aku seperti Corynebacterium spp., obligate anaerobes including Bacteroides, Peptoniphilus, Fingoldia, Anaerococcus, and Peptostreptococcus spp. Dan tentunya bacteria yang paling aku benci Streptococcus, Serratia, Staphylococcus and Enterococcus spp.


Aku tengok papa aku tu pupil mata dah tak reactive dah. Hati aku berdebar-debar waktu tu. Aku request waktu tu juga EEG. Nasib baik ada brain wave lagi, maknanya papaku belum mati otaknya lagi, cuma circulation failure ajer sekarang ni disebabkan septicaemia oleh polymicrob tadi.

Doctor tu sibuk, kena kendalikan 60 pesakit dalam satu masa, maka memang susah dia nak concentrate. Aku dengan muka tak malu interfere management papa aku. Dr Lew cakap kat nurse, "He knows what's he doing, the patient is his father". Right decision!

Aku pun apa lagi. Aku request CXR lagi, Ultrasound, Blood Culture untuk papa aku. Nurse tu kata "kan kami baru buat semalam?". "Saya perlu yang recent punya dan specific untuk fungal infection" kataku dengan optimis. Nurse tu akur. Aku pun terus jumpa abang aku, terangkan macam mana keadaan papa kat mama, abah(ayah tiri) dan mak tiri aku. Then decide untuk balik rumah subang.

Kembalinya aku esok hari, ramai gila saudara-mara aku belah papa hadir. Lama betul aku tak jumpa mereka. Yerla, papa pun dah berapa tahun tak jumpa, inikan pula saudara mara lain. Aku salam, malas nk berborak, terus minta masuk ke CCU. Disebabkan aku ni medical student, security tu tahu, dan nurse-nurse tu tahu, aku seorang ajer yang dibenarkan masuk.

Aku tengok Blood Culture malam tadi seperti yang aku jangka, macam-macam fungus dalam darah seperti Candida Albicans dan adik-beradik dia. Aku request antifungal treatment kat Dr Lew. Pastu aku tukar bagi multi-antibiotics yang lain untuk bacteria. Dr Lew tulis dalam report dan bagi intravenous infusion massively. Aku tengok Ultrasound- sekali tak reti baca.huhuhu.

Waktu undergraduate ni tau prescribe, indication dia ajer, dah H.O. nanti baru belajar detail. Tapi radiologist punya komen ada tulis kat situ. Ada mild ascitis in the abdomen tapi tak dinyatakan serous fluid atau darah yang berkumpul kat situ. Dr Lew tengok dia ignore ajer ascitis tu, maka aku pun ignore, kalau darah dah tentu dia sorong katil papaku ke emergency sekarang ni.

CXR sama macam semalam, tiada apa perubahan. Keadaan di luar CCU sangatlah bising. Saudara-mara papa aku memang ramai. Adik-beradik dia ajer dah berbelas orang. Inikan pula sepupu aku. Anak-anak sepupu aku. Pendek kata entah sapa-sapa. Aku tak kenal, jarang sangat jumpa. Dan aku malas nak jumpa. Mesti pembaca fikir teruknya la penulis blog ni, saudara sendiri pun tak nak jumpa. 

Bukan apa, saudara-mara belah papa aku ni tak hiraukan kami adik beradik pun sejak dari kecil apabila keluarga kami berpecah. Tiba-tiba bila abang aku dah jadi jurutera berjaya, aku dah ambil medic, ramai pulak yang tetiba datang, baru nak meleret senyuman, baru nak tanya khabar, nak minta rekomen kerja daripada abang aku, suruh tengokkan jantung pakcik ni, pakcik tu nak operation jantung, kalau aku kenal mana doctor-doktor kat hospital swasta  tu minta kurangkan kos, baru la nak ajak datang rumah. Shit la! Kalau ada golongan ini yang baca blog ni, aku cakap terus-terang ajer. Pergi Mampus! Hipokrit punya manusia. Tak semua tapi majoriti. 

Aku hanya menjalankan tanggungjawab aku pada keluarga belah mama aku yang membantu membesarkan aku dan abang aku dari kecil sampai besar. Itu aje. Waktu kat hospital aritu, mereka minta itu dan ini, aku cakap senang ajer, "takperlah, lain kali aje, tak berminat".

Malam tu ada baca yaasin kat rumah bapa saudara aku di Seremban. Abang aku pergi, aku tak pergi, aku nak jumpa doctor. Mereka suruh abang aku bermalam kat rumah mereka. Abang aku tolak. Aku tanya kenapa? Dia tak nak terhutang budi. Good point. Maka pada malam itu aku dengan abang aku tidur hotel Royal Bintang kat Seremban tu sementara mak tiri aku nak stay kat hospital bersama tok cik.

Hari keesokan harinya, kami kembali ke hospital. Setelah kuperiksa papa, aku dapati tiada apa yang berubah. Antibiotics dan antifungal memperlihatkan kesan selepas 2 hari(Prof ENT aku habaq, kalau tak aku tak tahu nih). So aku memang expected hari tu tak ada apa. Cuma wajah murung mak tiri aku ajer yg jelas kelihatan. Aku jelaskan padanya kesan ubat tu akan nampak setelah 2 hari. Dia angguk. Aku pun decide untuk balik kampung tengok nenek aku di jelebu. Dia dah siap masak dah untuk kami. Kami yang kelaparan makan bersama-sama nenek dan moyang sehingga habis lauk tengah hari tu. Huhuhuh. Dah setahun tak makan sama, so bila makan, bersemangat la masing-masing.
 
Orang tua, gembira bila cucu dan cicitnya kembali membisingkan rumah, kalau tak rumah kampung tu sunyi aje. Termenung ajer menggamit memori. Sedih juga bila mengenangkan nenek dan moyang di kampung ni, namun apakan daya masing-masing ada kerja dan study untuk disempurnakan. Talian telefon ajerlah pengganti diri. Suruh guna internet nenek tak tau guna. Kalau ada sepupu balik kampung baru la dipasangkan webcam untuk nenek ngan moyang aku tu. Barulah senyum kembali berputik.

Nak maghrib tu aku minta diri untuk pulang ke rumah mama di Subang. Mama dah standby kat rumah dah ngan abah(bapa tiri aku). Adik beradik lain ada kat rumah tengok tv. Rumah kembali riuh. Malam tu mama ajak makan luar sebab anniversary mama ngan abah. Kami pun keluar malam tu makan di Damansara kalau tak silap, seperti biasa akukan buta arah, huhuhuh. Malam tu aku yang bayar makan semua. "Banyak duit angah," kata mama. "Kalau anak orang mampu belanja, takkan la mama abah pula angah tak mampu belanja" kataku. Tersedak abang aku. Mama aku bersorak " wah, wah panasnya telinga, keluar tahi telinga,hahaha". Aku cakap biasa ajer, tapi abang akulak yang tersedak, mama aku lak perli abang aku yang rajin belanja awek dia tapi susah betul nak keluarkan duit belanja parent. No offence bro!HUHUHu

Keesokan harinya , kami berdua kembali ke hospital. Aku bersyukur pada hari tu kerana antifungal dan antibiotic baru yang aku prescribed tempoh hari dah menunjukkan response. Mata papa mampu dibuka in response tu voice, Cuma temperature nya masih tinggi dan slightly tachycardia. Papa masih drowsy. Dia ingat tak ingat. Aku capai stethoscope yang kubawa terus ku periksa paru-paru papaku. Upper left lobe dah normal, cuma lobe lain masih ada crepitation

Aku palpate liver dan aku nampak raut wajahnya berubah. Begitu juga apa bila aku palpate kaki kiri dia. Aku tulis dalam report tender hepatomegaly and left limb DVT for further investigation. Urine dah bertambah. Dr Lew senang betul kerja dia hari itu. "good morning dr faizal, how are you?" selepas itu dia baca report aku tulis dan terus request Doppler for DVT and CXR sekali lagi.
 
Saudara-mara yang menunggu di luar terus berkerumun mengelilingiku bertanya hal papa. Aku jelaskan keadaan sebenar. Masing-masing mengucap Alhamdulillah. Baru mak tiri aku tersenyum hari itu. Ada ke petang semalam Dr Lew tu cakap kat mak tiri aku tu keadaan papa aku teruk. Yerla. Mak tiri aku tu bukan doctor, orang kampung, mana la dia tahu perkataan good prognosis, bad prognosis nih. Menangis dia semalam, dia call suruh aku ngan abang aku datang hospital waktu kami kat restaurant tu. Aku buat pekak ajer.Bila aku jumpa dr Lew pagi tu aku tanya dia "what did u told my mother?She was damn worried." Dia hanya jawab "Isn't she?". Nak aje aku piuh pipi dr Lew waktu tuh.

Petang tu aku balik rumah Subang dan buat apa yang perlu sebab lusa esok malam aku akan kembali ke Kaherah. Aku pun tak risau sangat sebab aku yakin papa aku akan pulih seperti sediakala. Cuma aku pesan kat mak tiri aku jaga makan minum dia, sekali dah ada kencing manis, sampai mati akan ada kencing manis, papa kena kawal makan minum. Jangan merokok langsung walau sebatang kerana mengganggu healing process of the lung.

Esoknya aku singgah ke Giant Shah Alam yang sangat dekat dengan rumah untuk beli cermin mata. Kakak aku hantar, kemudian beli barang sikit. Mama waktu tu ada belajar agama di masjid Negara dengan kawan-kawan dia manakala abah pergi main golf, biasalah hari sabtu. Memang tu la kerja abah, golf , golf and golf. Aku kejut abang aku pergi Hospital Seremban. Papa aku dah kenal orang. Dia nak bercakap tetapi endotracheal tube menghalang dia untuk berbuat demikian.
 
Aku pesan kat pelawat-pelawat suruh kekalkan baca yaasin. Bukan apa banyak yang aku lihat di hospital kadang-kadang Allah bagi kesempatan untuk pesakit sedar dari koma dan sihat seperti sediakala, tujuaannya untuk memberi kesempatan bertaubat. Selepas itu banyak pulak pesakit-pesakit ini yang akan mati mengejut. Aku ingatkan semua yang hadir. Aku tutup mechanical ventilation sebab aku nampak papa aku dah boleh ventilate sendiri dengan rate 30/minute. Mak tiri suruh cabut, tetapi aku tak benarkan kerana papa aku boleh kena respiratory arrest bila-bila masa sahaja dan untuk masukkan kembali endotracheal tube itu, akan menyebabkan kecederaan pada salur pernafasan dan reflux esophagitis dari stomach acidity.

Petang itu aku maklumkan kat mak tiri aku dan family yang ada di situ aku kena pulang ke Mesir kerana ada peperiksaan dan kuliah. Tetapi aku tak benarkan mereka maklumkan pada papa kerana dikhuatiri papa hilang semangat. Abang aku akan stay situ lebih kurang seminggu sebelum kembali menjadi anak laut@ orang minyak.hahahah jangan marah bro!

Setelah aku buat apa yang patut di CCU pada hari itu, aku keluar dari CCU dan kembali menjadi manusia beremosi, of course setelah papa aku dah kujalankan tanggungjawabku. Aku mengorak langkah bersama abangku ke escalator dan berdoa semoga Allah memanjangkan umurnya. Kini papaku masih sihat bersama mak tiri aku. Kukirimkan doa dari jauh. Semoga papa bahagia bersama isteri tercinta. Dan biarkan aku bahagia kini bersama abangku, mama, abah , fitri, kaklong dan ili dan keluarga sebelah ibuku. Aku dan abang hanya mampu call sekali sekala dan menziarah papa aku sekali-dua kali setahun. Lebih dari itu aku tak mampu. Hati mereka yang menjagaku sejak dari kecil perlu dijaga dan aku tak ingin disakiti lagi…tiba masanya aku bahagia. Doaku dari kejauhan.

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.JALAN CERITA ASAL DIOLAH SEMULA agar sesuai untuk tatapan pembaca.