Terencat akal

Tuesday, September 1, 2009

Terencat akal

Lamanya aku x update blog, bukan tak ada cerita, belum ada mood nak menaip panjang ……
Seorang ibu berumur 47 tahun dihantar ke wad bersalin university Kaherah oleh keluarganya. Ibu ini tidak seperti ibu-ibu yang lain. Tatkala ibu-ibu berbangsa arab ini menjerit-jerit kesakitan dalam wad, si ibu yang baru tiba ini diam seribu bahasa….cool !

"Makcik pernah mengandung sebelum ini?

Dia mengangguk.

"Berapa kali?

Jarinya mengisyaratkan 3.

"Semuanya lahir cukup bulan?"

Dia mengangguk.

Semuanya sihat , duduk dengan mak cik?

Dia menggeleng. "anak pertama dan ketiga tinggal dengan makcik. Anak kedua lahir cukup bulan tetapi meninggal beberapa minit selepas dilahirkan."
3002- itulah kod obstetric ibu tersebut( 3 full term, 0 premature, 0 abortion, 2 living offsprings)---ini adalah kod yang digunapakai oleh semua doctor untuk mengambil maklumat pesakit di wad bersalin. Sekiranya dapat tahu kod ini, doctor yang mengambil alih seterusnya dah faham serba sedikit tentang pesakit ini.


Aku tanya lagi,"Kedua-dua anak makcik tu sihat?"

Dia menggeleng. "Mosh kowayyesseen,"kata ibu arab tersebut.(tidak sihat). "mereka terencat akal" kata si ibu.


Aku terdiam seketika. Tanganku pantas menulis history. Banyak soalan menjelma di benakku namun aku perlu tanya satu soalan lagi untuk confirm my provisional diagnosis.


"Mak cik ada ambil ubat apa-apa?"

"L-thyroxin"

Aku dah faham. Lekasku panggil nurse. "Nurse, measure t3,t4 and TSH level,"pintaku.

Dr Refaat datang ke katil. Dibacanya history. Mulutnya terkunci rapat. Diambilnya sonicaid. "Decrease fetal heart rate. Cessarian"


Aku termangu kejap kat situ ambil sample darah.

"NOW!" sergah Dr Refaat. KUS SEMANGAT!!!. Terperanjat aku. Cepat2 kutolak katil si ibu ini ke bilik pembedahan.


SI ibu ini ada hypothyroidism. Pendek kata kekurangan hormone thyroid dalam badan. Tetapi tahap hypothyroidism belum sampai tahap kritikal yang dipanggil Myxedema.


Apa yang menggusarkanku adalah anak-anak kepada ibu hypothyroidism. Anak-anak yang dilahirkan akan terencat akal (cretinism) atau mati selepas dilahirkan(stillbirth). Tak hairanlah dua orang anak si ibu ini terencat akal.


Walaupun mengambil ubat, tahap thyroid hormone dalam badan si ibu belum sampai normal level. Maka anak di dalam kandungan ini memang akan terencat akal sekiranya hidup, atau mati selepas dilahirkan.


Namun tanggungjawab menyambut kelahiran terpikul di bahu, sama ada sihat atau tidak sihat, si bayi harus dilahirkan. Excitement menyambut bayi sihat tak ada waktu tuh, Cuma ketakutan menguasai diri sebab bayi ini akan menghadapi banyak masalah.


Dr Mona datang ke bilik pembedahan hari tu. Aku menghembus nafas lega.

Dr Refaat dan Dr Aisyah sedang berhamburan air ketuban. Rahim ibu sedang terbuka. Kepala bayi jelas kelihatan. Dr Refaat memasukkan kedua-dua tanggannya ke dalam rahim ibu. Dr Aishah bergerak pantas memicit abdomen ibu dengan forarm nya.


Kaku- bayi terkujur kaku, kebiruan, tidak menangis, tidak bergerak.
"yalla fesal,"kata Dr Mona. Kusambut bayi tersebut dari Dr Refaat dan terus bawa ke radiator.


Degupan jantung bradycardia, no spontaneous breathing. Kataku pada Dr Mona. Tanpa berlengah diambilnya Ambu bag. Ditariknya salur oksigen.


Dua minit berlalu. Bayi masih tidak dapat bernafas sendiri. Degupan jantung sangat lemah. Tanganku tak berhenti meng"ambu" bayi. Macam-macam kami buat untuk stimulate respiration dan degupan jantung bayi tersebut namun bayi itu masih lagi bergantung kepada ambu bag, berhenti sekejap ajer dah kebiruan bayi tersebut.


Mataku meliar. Dr Mona sibuk Ambu bayi tersebut, mataku tak henti2 memerhatikan sekujur badan bayi tersebut.


1.Tangan Hritik Rosyan rupanya! Desisku-bayi tersebut polydactily iaitu ada 6 jari setiap tangan dan kaki, maka bayi tersebut ada 24 jari!
2.Ku auscultate jantung bayi tersebut, abnormal heart sound,
3. generalized edema-seluruh tubuh bayi tersebut sembap, perut kembung
4. Kulit kebiruan.
5. Tidak bernafas sendiri
6.Tak ada bowel movement
7. Lidah besar
8.Lubang duburnya tiada

Tu yang aku nampak. Dr Mona kata bayi ini ada multiple congenital anomalies. We couldn't stop pumping the ambu bag. Dr pakar paediatric yang lain turut memeriksa bayi tersebut.


Si ibu perutnya telah dijahit rapi. Si ibu meminta untuk melihat bayinya. Kami bawa bayi tersebut. Dr Mona menerangkan bayi tersebut sekiranya dapat hidup lama, dia juga akan terencat akal seperti abang-abangnya. Si ibu mengangguk sedih. Manik-manik air mata, berjuraian jatuh membasahi pipi.


Selepas 2-3 jam kemudian, doctor-doktor pakar berbincang dan bersepakat untuk menghentikan ambu bag bayi tersebut kerana bayi lelaki ini tiada peluang untuk hidup. Aku akur. Kubawa bayi ni kepada ibunya. Ibu ini mencium berkali-kali pipi dan dahi anaknya itu. Air mata ibu jatuh membasahi pipi anaknya. Si ayah dan nenek kepada bayi tersebut menangis ketika ditunjukkan anak ini.


Ku tak mampu berbuat apa-apa. Kuhentikan mengepam ambu bag bayi tersebut. Seminit kemudian bayi tersebut tidak lagi bernyawa. Jari kecilnya tidak lagi bergerak. Kucuba bersikap emotionless namun tewas dengan emosi sendiri……

p/s: check ur thyroid level especially the female(lebih-lebih lagi ada saudara-mara yang terencat akal atau mati selepas kelahiran), BEFORE decide to have a baby!

**********PERINGATAN SEPANJANG MASA KETIKA MEMBACA BLOG INI*************

1.Semua nama karakter yang dinyatakan BUKAN NAMA SEBENAR. Saya tidak menggunakan nama sebenar untuk mana-mana karakter dalam blog ini. Sekiranya berasa tidak selesa dengan sebarang karakter atau kebetulan sama nama atau saya cuai menukar nama karakter, sila maklumkan kepada saya.

2.Sebarang prosedur perubatan atau investigations yang TIDAK DINYATAKAN SECARA DETAIL DAN LENGKAP harap dimaafkan. Sini bukan tempatnya untuk berbincang teori ilmu perubatan.

3.KISAH BENAR INI DIOLAH SEMULA SERBA SEDIKIT agar sesuai untuk tatapan pembaca.



8 comments:

Cik Dila said...

omaigod..kesian mak budk tu.mak saya pun ada ambik tyroxin tu..ari tu dah kena buang kat spital..

nice blog..

letakkan bnyak2 gambar lagi

hehe

Qismina said...

mmg susah nk jadi org yg emotionless.. leih2 lagi melhat kesengsaraan org lain..
btw.. nice blog.. baru jumpa td kat blog malaysia

mY LiFe..♥ said...

interesting story..mmg susah nk jdi org yg emotionless..kene jdi org yg btl2 keras hati tgk org kne potong,xde harapan utk hidup,dsb..

Wan Mazwati Wan Yusoff said...

Assalamualaikum

Thanks for the information. I have hypothyroidism and some other hormonal problems because of empty sella syndrome (always skip my daily doses of thyroxine and hydrocort). I didn't know about the effect on fetus until I read your blog. Alhmadulillah that I read your blog cuz I was thinking of another baby

Dr. Mohd Faizal B Nor Azmi said...

salam aunty, it is of vital importance to take ur daily doses, try to comply with the medication, kadang2 kita tak terjangka kesilapan kecil yg kita lakukan ada impak yang besar untuk masa depan

akmal said...

huaaaa..penat pregnant 9 bulan..tp syiokkkan ...die ade dua baby tgu kt syurga...

Anonymous said...

thyroid level ni tuk apa? check level tuk org mengandung je ek...

Mohd Faizal Bin Nor Azmi said...

thyroid ni hormone penting dalam badan, kalau tak sakit apa-apa tak perlu pun buat thyroid level, tapi kalau mengandung dinasihatkan buat lebih-lebih lagi kalau ada ahli keluarga yang dilahirkan terencat akal